Beranda > brotherhood, Informasi, Marketing, Motor > Ndobozz Soal Motor Nasional…(part 1) Yang Mana Sih Motor Nasional Itu?

Ndobozz Soal Motor Nasional…(part 1) Yang Mana Sih Motor Nasional Itu?

maap buat bro-bro semua, karena komputer harus rawat inap beberapa hari saya harus absen dari dunia maya buat beberapa hari kemarin….

Bukan saatnya lagi kita bergantung pada kekuatan asing, bukan waktunya lagi untuk jadi sekedar daerah jualan. Indonesia tanah subur penuh sumber daya alam, Indonesia makmur soal hasil buminya. Tapi mengapa sampai jarum pentul saja kita harus impor dari Cina??? (Orator mode:on hihihihi)

Dan juga kita sering disebut sebagai pasar motor terbesar ketiga setelah Cina dan India tapi miris juga membandingkan industri sepeda motor kita yang kalah dari kedua negara tersebut. Yah lihat saja sepak terjang Bajaj-TVS di sini sekarang, juga beberapa tahun lalu dimana mocin berhasil membuat motor Jepang kalang kabut.

Motor Jepang? Apa benar itu motor Jepang?

Namanya memang Honda, Suzuki, Yamaha, Kawasaki. Tetapi komponen motornya ada yang sampai >90% buatan lokal. Nama boleh Jepang, tapi jeroan dalam tetap pribumi. Hehehe terus apakah begitu kita bisa bilang Honda Supra itu motor Nasional???

Bahan dan pembuatan boleh dari dalam, tapi tetap saja bro teknologi kudu sesuai dengan prinsipal dari Jepang sana. Tidak ada yang namanya babibu rubah desain rubah mesin, kudu ada persetujuan dari pusat.

Merasa kalau kita cuma jadi “buruh”? Di tanah sendiri? Ya….

Klaim motor nasional? Apa benar mereka se-nasional itu?

Kanzen paling bangga menyebut diri sebagai produsen motor nasional. Senasional apa sih Kanzen itu? Oke untuk Taurus memang di desain oleh orang Indonesia. Produksinya juga di dalam negeri…tetapi

Ingatkah saudara dengan Kanzen Pesona dan Kelana? Keduanya hasil jiplakan dari Honda Supra, paling tidak desainnya. Nah kalau Kanzen motor nasional apakah nasionalisme tercetak dari produk plagiat??? Hihihi…

Simak juga pernyataan Rini Sumarno (presdir PT Kanzen Motor Indonesia)

Sudah jelas-jelas kita ini membuat sepeda motor di Indonesia, dilakukan oleh tenaga kerja Indonesia, bahan bakunya dari Indonesia, kok, mereka tega-teganya menyebut Kanzen sebagai motor Korea

Kanzen adalah perusahaan nasional (Indonesia) yang bergerak dalam bidang industri sepeda motor. Dan Kanzen adalah pelopor motor nasional

Kanzen bukan motor Korea? Coba saja lihat Kanzen Roadwin yang alih teknologi plek dari Daelim Roadwin (Korea). Dan silahkan katakan kalau motor ini motor nasional…maaf kalau yang ini saya tidak sudi…Roadwin bukan motor nasional…Kanzen bukan motor nasional sepenuhnya.

Barangkali lebih baik kalau Kanzen menyebut Taurus sebagai motor nasional…bukan Kanzen…maaf masih ada ketidak-nasionalis-an dalam Kanzen…

Buat pengguna Kanzen jangan sakit hati ya… saya cuma ndoboz saja di artikel ini hehehehe…

  1. Oktober 28, 2009 pukul 9:26 am

    SETUJU BRO. SETAHU GUE KANZEN ITU NGAK MURNI PRODUK INDONESIA. MASIH ADA SEDIKIT BERBAU KOREA. SEBAGAI WNI TENTUNYA CINTA PRODUK DLM NEGERI. HANYA SAZA ADA NGAK PRODUKNYA YANG MURNI PRODUK INA DAN DARI BODY DAN BAGIAN MESIN KOMPETITIF SERTA HARGA YANG TERJANGKAU ADA NGAK ?

    SAYANG HANYA MIMPI

  2. Oktober 28, 2009 pukul 9:55 am

    @fanderlart
    ndoboz jangan asal ndoboz…
    kalo mau ditelusuri motor Jepang juga terinspirasi motor Eropa.bisa dicek ..
    lah emang Kanzen alih teknologi Korea Selatan, Daelim.Terus what’s wrong?
    Bajaj & TVS emang bukan alih teknologi juga?

  3. Oktober 28, 2009 pukul 10:09 am

    @girifumi
    Kalo motor Jepang memang dulu terinspirasi motor Eropa, tapi kita lihat sekarang mereka kan sudah punya ciri khasnya…

    Buat Bajaj dan TVS, mereka kan ndak plek-plek sama dengan Kawasaki (Bajaj) dan Suzuki (TVS). Oke basis memang dari Jepang tapi bandingkan dengan Roadwin:

    Roadwin kan gotong teknologi dari sana… Saya rasa kok kasusnya mirip Timor…CMIIW
    Makanya yang saya sebut motor nasional itu kan Taurus-nya bukan Kanzen-nya.

    gitu lho masss…

    soal alih teknologi vs mboyong teknologi ada tunggu part 2-nya…

  4. Lao2x
    Oktober 28, 2009 pukul 10:54 am

    Mas ndobozzz itu sama dengan nggedabruzz ora? Itu boso Jowo pinggir endi?

  5. Oktober 28, 2009 pukul 11:17 am

    @fanderlart
    disuruh bikin mesin dari nol maksudnya bro?

  6. kentaro
    Oktober 28, 2009 pukul 11:29 am

    @ bro fanderlart
    Saya skrg sekolah kelas 3 di smk negri 5 solo jurusan otomotif, di smk saya skrg sdg asembling motor kanzen yaitu kanzen auriga, tp emg mnurut saya kanzen auriga itu supra banget d! Dari bodi sampe mesinx, tp di blok mesinx ada tulisan kanzen indonesia

  7. Oktober 28, 2009 pukul 11:31 am

    @lao2x
    nggedabrus ndak tau mas… hehehe sering aja pake “ndobos” ndak tau persis asalnya dari mana

    @girifumi
    gak harus begitu sih mas, nanti tunggu artikel lanjutannya ya…

  8. Oktober 28, 2009 pukul 11:36 am

    @fanderlart
    tunggu juga artikel dari saya ya…

  9. Oktober 28, 2009 pukul 12:22 pm

    @giri
    okee…

  10. Tulus Budi
    Oktober 28, 2009 pukul 12:40 pm

    ngomongin Kanzen Roadwin emank tuh motor dah keluar…??? soal-nasional-nasionalan klo produk itu emank bagus dari segi kualitas ya pasti diterima konsumen, terserah walaupun menjiplak body-nya ER-6…. hehehehe…..

    Ndobozz apane Nyoblozz mas ?????…..

  11. Oktober 28, 2009 pukul 2:17 pm

    kalo menurut saya, ada proses alih-teknologi. semacam technical assistance. ibaratnya, anak kecil yang niru orang dewasa belajar jalan. lama-kelamaan, bisa dilepas dan jalan sendiri. tenaga-tenaga terampil asli Indonesia makin sering dilibatkan, makin sering dibiarkan bebas berkreasi sampai dirasa cukup mampu untuk memproduksi motor dengan identitas sendiri. yang penting ada komitmen dan kemauan. CMIIW

  12. sabdho guparman
    Oktober 28, 2009 pukul 2:36 pm

    ndoboz. . . . di kamus tak goleki ora ono ki ?

    memang faktanya sperti itu mas fander , kita belum bisa create motor nasional. kita baru bisa sebagai customer yang baik hati dan tidak sombong. dikasih supra bilang ni motor memang pas buat masyarakat, dikasih tiger ni motor mantap dan stabil meski berisik.
    wes lah. . .pokoke jualan di indonesia paling enak. . . .
    nrimo
    halah aku melu-melu emosi koyo mas fander

    keep brotherhood,

    salam,

  13. Oktober 28, 2009 pukul 3:12 pm

    @ mas sabdho
    iyo mas. saya juga baru tau ada kata ndoboz. mungkin ini salah satu untungnya jadi pengunjung blog ya… cari di kamus mana mas?

    • sabdho guparman
      Oktober 28, 2009 pukul 5:09 pm

      takon karo bapakku,
      bapakku asli jowo tulen , tani utun

      keep brotherhood,

      salam,

  14. yahonsuwakanja
    Oktober 28, 2009 pukul 3:30 pm

    hahahahahhaha….
    ngrembug ndoboz saja lah…
    ndoboz = ngapusi , bohong atau pura2 bohong…..ethok-ethoke….
    nggedabruzzz = kakean ndoboz…kebanyakan ngomong bohong….
    enak-e pancen ndoboz wae…

  15. Oktober 28, 2009 pukul 3:36 pm

    @yahonsuwakanja
    wekekekekk..gw jadi ingat masa dulu.ngedrabuz,ngowos,mblegendhez…
    kangen ledhek2an ambe arek2…

  16. Oktober 28, 2009 pukul 3:51 pm

    @ Yahonsuwakanja
    ternyata bahasa Jawa banyak sinonimnya ya. yang saya tau baru sebatas ngapusi saja… termasuk nggedabrus itu saya ngerti juga… tengkyu mas…

  17. Oktober 28, 2009 pukul 3:57 pm

    mending kanzen ganti nama jadi gatotkaca atw apa…gtu??
    biar kelihatan nasionalisnya..ya dari namanya saja da jepang///
    trus ahli teknologi dri korea…lum pantaslah bwt diberi nama produk nasional

  18. Laksito
    Oktober 28, 2009 pukul 4:07 pm

    Golkar – 1 tampaknya bisa, tuh, boeat proyek ini ….

  19. a'lilin
    Oktober 28, 2009 pukul 4:44 pm

    kalo pendapat saya sih motor nasional itu ya motor yang diproduksi diindonesia dan tentunya yang punya juga orang indonesia (BUMN boleh juga He..he..). soal modelnya njiplak atau mesinnya ngambil gelondongan dari motor luar juga gak masalah. bukanya sistem kerja mesin motor itu sama aja, teknologi cuman buat mengefisienkan kerja mesin aja kan?. intinya sih yang punya modal itu mesti orang indonesia, yang bikin orang indonesia, dan nantinya yang ngembangkan produk orang indonesia juga.

  20. Oktober 28, 2009 pukul 5:08 pm

    GUDIAL MUKIYO……teknisi kita jago2 lah kalo cuma bikin motor, MODALE SENG ORA BONDO, DUWE DUET RONG TRUK LAGI ISO. BUMN AJA SAHAM NYA MILIK ASING. wes tah ora usah urek-urek tai kuceng

  21. arie sesat
    Oktober 28, 2009 pukul 5:36 pm

    dah.. entar tak bikinin motor nasional…HGAHAHA
    Mabok mode: flyyyyy…….

  22. Lao2x
    Oktober 28, 2009 pukul 5:36 pm

    Ooo berarti nggedabrus kuwi bentuk pluralnya ndoboz ya.
    Saya jawa pinggir wetan, kenalnya ya ngedabrus iku mau, biasa disingkat ndabrus aja. Menurut saya sih artinya bukan bohong tp lebih ke omong kosong.
    Walah, kok malah mbahas sastra Jawa ini. Sepurane cak fander!

  23. Oktober 28, 2009 pukul 6:43 pm

    Ndoboz iku searti dg nggedebus..
    @kentaro,wah stm2 dah assy motor,la stm 1 oleh orderan opo dab?bejane sampeyan..

  24. Oktober 28, 2009 pukul 8:01 pm

    sing dipantengi kok malah “ndoboz”‘e?:mrgreen:

    part kedua nanti bahasannya alih teknologi vs gotong teknologi…

    @arif rakhman & sabdho guparman
    semoga terjawab di postingan selanjutnya…tubi kontinyu…

  25. Oktober 29, 2009 pukul 5:57 am

    sayang pemerintah tidak respon,mungkin akal2an dikit,misal motor dinas pake taurus

  26. shilla.kr
    Oktober 29, 2009 pukul 7:28 am

    lha wong daelim sendiri di korea sono juga alih tek nologi dari honda kok,mesinnya seperti kerupuk, gampang remuk!!!!

  27. Yudh
    Oktober 29, 2009 pukul 9:10 am

    Yudh like this…

    Mantep artikelnya Bro… emang harus ada artikel kaya gini…
    ga melulu ngomongin merk2 Jepang yg besar di Indo itu…

  28. Oktober 29, 2009 pukul 1:50 pm

    Dari kata “Kanzen” saja sudah tergambar kalau itu bukan bahasa Indonesia. Hihihi…

    *sedikit keluar dari jalur*

  29. Oktober 30, 2009 pukul 2:32 pm

    @6 kentaro

    apa kemarin smk lo ikut jadi wakil ke KANADA, huhu…..

  30. cniz
    Juni 2, 2010 pukul 10:18 pm

    saya punya impian punya motor di produksi di indonesia dengan merk papua atau aceh ntt juga blh. kapan ya merk2 itu ada?

  31. kimps
    September 8, 2012 pukul 10:48 pm

    wah artikelnya menarik sekali,,,memang industri “monas” kita memprihatinkan….mari berkarya MEMBENAHI YANG SEMPURNA…..

  32. jaya
    Januari 2, 2014 pukul 9:52 pm

    sepintar2nya orang indonesia untuk membuat mesin, tapi dalam uji emisi tetap tidak akan lolos

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: