Beranda > Informasi, jalan-jalan, Motor > Review Ki Joko Ireng-Turing Jakarta-Jogja-Ngawi

Review Ki Joko Ireng-Turing Jakarta-Jogja-Ngawi

Dari turing saya yang baru-baru ini dan yang di tengah tahun yang lalu ada perbedaan antara nyemplak Jupiter MX dan Apache. Dimana perbedaanya?

Ergonomi

Jupiter MX adalah bebek, Apache adalah sport, kodratnya sudah berbeda. Sewaktu naik Jupiter MX tidak ada tangki yang bisa dijepit, ini membuat keseimbangan tidak bisa solid. Berbeda dengan Apache yang memiliki tangki depan, saya bisa memantapkan keseimbangan dengan mengatur posisi kaki yang menempel di tangki.

Posisi duduk Apache lebih merunduk dibandingkan dengan Jupiter MX. Sekilas saya mengira akan kecapekan saat menaikinya. Tetapi ternyata tidak juga, malahan saya lebih santai menaiki Apache dibandingkan dengan Jupiter MX. Mungkin ini disebabkan tangki yang cukup membantu posisi badan dan kaki.

Kelemahan Apache dibandingkan dengan Jupiter MX ada di bobotnya yang lebih berat. Terasa saat masuk kota dan harus berhadapan dengan kepadatan, Jupiter MX bisa lebih lincah.

Performa

Yang jelas saya tidak bisa membandingkan performa mesin Apache dan Jupiter MX, karena rute yang saya lalui karakternya berbeda. Tetapi secara umum karakter Apache baru benar-benar mengasyikkan di putaran menengah ke atas. Sepertinya Pantura memang jalur yang cocok untuk motor ini.

Apache punya tenaga yang mumpuni untuk mengimbangi mobil dan bus luar kota. Cukup mengakali putaran mesin di gigi 3 dan 4 maka kecepatan 100kpj gampang dikail. Hanya saja angka speedometer mentok di 120kpj, entah karena limiter atau angin depan, yang jelas performa Apache bisa diancungi jempol.

Berat Apache yang lebih dibandingkan dengan MX ada positifnya juga. Saat diterpa angin dari bus-bus luar kota Jupiter MX masih terasa limbung, sedangkan Apache masih solid di jalurnya. Trik tambahan tundukkan kepala supaya aliran angin bisa lancar.

Konsumsi bensin

Perhitungan saya dari jarak 550km saya menghabiskan bensin (Premium) 11 liter, berarti konsumsi bensin Apache di luar kota 50 km/lt. Lumayan juga sih untuk performa segitu.

Nah itu saja reviewnya, saat balik Jogja-Jakarta nanti saya belum berani pakai jalur tengah, rencana bulan Februari nanti saya akan turing lagi sebentar Jakarta-Jogja, kalau cuaca sudah agak bersahabat baru saya jajal Ki Joko Ireng di jalur tengah…

Iklan
  1. Desember 28, 2009 pukul 9:30 am

    Podium pertamaX mulu nih…..mantaf !

  2. elsabarto
    Desember 28, 2009 pukul 3:48 pm

    ayo mas mulih bareng, sampeyan finish di jogja aku finish di solo πŸ˜€

  3. Desember 28, 2009 pukul 7:34 pm

    jalur tengah?maksude jogja magelang wonosobo purwokerto tasik bandung jakarta

  4. Desember 28, 2009 pukul 7:55 pm

    Namanya joko ireng kok warnanya biru tow?
    πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

  5. MoXo
    Desember 28, 2009 pukul 10:14 pm

    sekarang masih di Jogja mas? di Jogja tinggalnya di mana?
    120 kpj? kayaknya karena dua-duanya deh.. tu udah masuk redline kan? sekitar 9000an rpm n udah getar-getar gitu ya jarumnya? jadi mungkin emank dibatesin segitu.. tapi kalo sendirian sambil nunduk bisa tembus 130an kok. pengalaman pribadi sih pernah sampai 131 kpj pake Apache..

    @mas Giri
    kok blognya ga bisa dibuka nih?

    @Lekdjie
    sing mburine Lek, Apache gitu.. sing biru kuwi Pulsar. nglindur nggih? hehe

  6. Desember 29, 2009 pukul 12:46 pm

    Wah nyawange liwat hp.cuma sekilas thok..maapken saya kalo begitu

  7. Desember 29, 2009 pukul 4:56 pm

    @Giri
    Bandwith dah habis tho mas?

    @Moxo
    Saya di Papringan mas, di kos saya yang dulu, sekarang dipakai adik saya. Moga-moga kondisi mendukung waktu pulang, mau nyoba 130 kpj hehehe

  8. sabdho guparman
    Desember 29, 2009 pukul 6:10 pm

    mas fander . . .
    pakenya premium apa pertamak/setara ?
    soale aku pas mudik wingi njajal berangkat pake shell fulltank abis 50.000 sampe blora tak isi lagi premium 50.000 tangki pulsar 200 ku udah penuh lagi jaraknya kurang lebih 650 km an dari jakarta ke cepu ( kampung ane )
    tapi pas balik ke jakarta aku isi premium abisnya sekitar 65000 an
    memang oktan pengaruhnya lumayan besar terhadap tenaga dan efisiensi.

    keep brotherhood,

    salam,

  9. Desember 30, 2009 pukul 8:08 am

    @sabdho

    Saya biasa pertamax, tapi buat turing ini di luar kota pakai premium…

  10. abang
    Desember 30, 2009 pukul 3:36 pm

    wew.. aku blm pernah sampe 120 kmh.
    palingan 110.
    kalo menurutku apache itu emang lebih asik pake pertamax.

    bro fander ketemu ujan ga pas jalan ke jogja?
    ban standard kalo trek basah ngeri ooi..

  11. MoXo
    Desember 30, 2009 pukul 9:56 pm

    @mas Fanderlart
    wah Papringan, deket-deket JB ya?
    boleh dicoba tuh, cuma harus waspada.. kalo masih di Jogja bisa dicoba di ringroad barat, aku dapet 131 di situ pas malem-malem sepi banget n cuaca cerah tentunya(maklum ban masih standar), trek lurusnya mungkin hampir sekitar 2 km.

    @^
    setubuh!!

    btw ban yang enak n murah apa ya? rencana mau ganti FDR Sport XR kira-kira bagus ga? ato ada yang lebih sip?

  12. Desember 31, 2009 pukul 11:26 am

    @MoXo
    iye betul kata om fander,bandwidthnya habis,he3x..tambah lama tambah maju tanggalnya.luber pengunjungnya..sementara libur dulu lah..
    jangan pake Sport XR itu ban balap.masih ada ban FDR lainnya kok yang bagus buat harian, Genzi lumayan juga tuh…

  13. MoXo
    Januari 3, 2010 pukul 9:32 am

    wah laris manis donk mas.. sampe kehabisan stok bandwidth.. hehe

    kalo ga salah Genzi tu pake ban dalam ya? pengennya sih yang tubeless mas..

  14. bonano
    Juni 16, 2010 pukul 5:17 pm

    kula nuwun Ki Joko Ireng, wah hebat bener turingnya Ki..jadi pengen…
    mau nany Ki, kalo rute jakarta jogja buwat newbie itu enakanya lewat mana Ki, n persiapan wajib buwat turing itu apa aja mas..

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: