Beranda > Informasi, jalan-jalan, Motor > Akhirnya 500km Juga-Plus Pengalaman Bersama Ki Joko Ireng

Akhirnya 500km Juga-Plus Pengalaman Bersama Ki Joko Ireng

Maaf kalau beberapa hari belakangan tidak bisa posting karena kesibukan (pergi jam 6 pagi pulang jam 11 malam). Tapi berhubung STNK baru dapat maka dimulailah jalan-jalan bersama Ki Joko Ireng.

Belakangan target 500km baru saja dicapai, berarti sudah saatnya untuk servis perdana. Selama 500km ini sudah banyak juga pengalaman unik di atas Apache hitam ini.

Dan ini dia pengalaman-pengalaman “aneh” yang didapat di atas (dan di samping) Ki Joko Ireng:

  1. Sempat dikira Bajaj sampai berkali-kali, pertama kalinya seorang family berkata “Bajaj ya mas”. Yang kedua di tempat servis plat nomor: “Oh Bajaj ya”, yang ketiga di tempat bikin engine guard “Oh TVS, saya kira Bajaj”.
  2. Dilirik Orang, bukan kenapa-kenapa sih. Tapi waktu lewat jembatan yang sempit orang-orang pada melirik. Sepertinya bukan karena keren tapi karena bodinya lumayan gede (sudah begitu ditambah engine guard lagi). Kok jadi merasa bersalah ya???
  3. Ban belakang Apache licin: benar. Hal ini diutarakan oleh para pengguna Apache yang sudah berpengalaman. Namun karena belum musim hujan maka ban belum saya ganti. Tapi kemarin sempat dapat jalan becek, ketika keluar dari genangan air saya mengerem mendadak (ada angkot berhenti mendadak), saya merasakan ban belakang sedikit slip, kecepatan waktu itu sekitar 30kpj,
  4. Ada orang yang melirik waktu memoles plat nomor. Katanya motor ini kelihatan kuat baut-bautnya. Katanya motor Jepang saja tidak “sedetil” ini waktu membuat baut, sayangnya saya tidak sempat ngobrol banyak dengan orang ini.

Ah ya itu saja dulu untuk hari ini, besok Ki Joko Ireng akan saya boyong ke TVS Merdeka untuk diservis…

Iklan
  1. September 6, 2009 pukul 9:11 pm

    @fanderlart
    pake oli resminya TVS ya bro? boleh dong speknya?ngambil merek apa?
    1.ciri khas motor India
    2.iye..gedhe amat ya?
    3.orang TVS sendiri juga bilang,tapi di jalan basah.di trek kering mantap.MRF emang licin..
    4.metalurgi orang India kurang bagus (ini rahasia lho ya,masih bagusan orang kita.Thailand mah emang top)

  2. Laksito
    September 6, 2009 pukul 11:17 pm

    Metalurgi pd segi sdm teknik/perekayasaannya atau metalurgi segi nu mana, Kang Giri? Segi bisnis/pengusahanya, mah, luwih gede lan kuat Indihe, atuh ….
    KS we rek didahar ku Si Lakshmi MittaL ….

  3. September 6, 2009 pukul 11:47 pm

    yang bener tuh baik di indonesia, india maupun thailand untuk teknologi metal/baja sama bagusnya. Maaf nih bung Laksito sy itu dulunya pernah kerja di bagian R&D industri otomotif yang memproduksi mesin sepeda motor merk xxxxx, bukan hanya itu saja tempat kerja saya dulu itu juga membuat spare part untuk mobil mewah asal eropa. Dari apa yang saya alami kualitas metal tergantung dari bahan metal (ada kelasnya sendiri-sendiri), SDM, dan yang terakhir adalah “mesin” untuk mencetak (moulding) mesin maupun rangka kendaraan bermotor harus mesin-mesin yang sangat presisi.

  4. September 7, 2009 pukul 3:47 am

    wah saya baru tau tuh namanya motor sampeyan Ki Joko Ireng. koq gak diceritain, mas, asal muasal pemilihan nama itu? mungkin kalo Ireng, ya, udah ketauan emang warnanya item, CMIIW. untuk kesan no. 3 saya koq masih belum jelas ya. emang siy di blog Kang Awi sering sharing tentang keluhan ini. cuma saya bayanginnya masih belum bisa. secara, belum punya siy. mohon sharingnya, mas.. kalo berkenan. untuk kesan no. 2, udah pasti tuh rasa bersalah karena orang-orang pada ngiri ngeliat motor sampeyan yang duuuh…..gimana gitu. hehehe…. *baru aja selesai sahur*

  5. Mr_lOng'S
    September 7, 2009 pukul 6:48 am

    Bung Fanderlat
    artikel ny di perbanyak donk min sehari 1 artikel
    jgn mau kalah ma blog ny mas tri & taufik yg tiap hr update truz biar tamu bnyk yg dtng ke warung..
    sy slh satu Fans mu nich
    yg tiap hr slalu buka blog mu walupun jarang ksh comment.

  6. September 7, 2009 pukul 7:44 am

    @Arif Rakhman
    Untuk yang no.3 itu begini, ban Apache komponnya keras banget. Untuk jalan kering dan panas ban memang lengket ke aspal, aman. Tapi kalau basah ban ini licin, kalau mau dicoba kecepatan 60 kpj ngerem keras (terutama rem belakang), bisa-bisa ban langsung ngepot. Kalau poin no.2 hehehehehe….

    Soal pemilihan nama Ki Joko Ireng nanti ada artikelnya tunggu aja ya…

    @Mr_Long’s
    Salam mas hehehehe…
    begini akses saya ke dunia maya memang agak terbatas, jadi untuk update artikel tidak bisa setiap hari. Tapi saya usahakan agar bisa masalah ini bisa diminimalisir, oke doakan saya yah…

  7. September 7, 2009 pukul 8:43 am

    zip dah bro. kalo punya motor memang harus di service rutin spy tetap sehat mezinnya.di medan bro, kalo yg namanya tvs apache memang udh mulai banyak yg berkeliaran. tampangnya memang lumayan sangar boz. sayang belum pernah test ride zama yang namanya apache. hikss.

  8. abang
    September 7, 2009 pukul 9:51 am

    Hampir sama nih dgn punyaku yg udah 2700 KM
    1. Sama. Sering disebut ‘bajaj pulsar’.
    2. Sama. Udah relatif gede, tinggi lagi. Pembonceng wanita suka pada protes.
    3. Belum merasakan ban licin. Waktu pas ujan jalan pelan2.
    4. Hmm. Oh ya?

  9. September 7, 2009 pukul 10:30 am

    @Lae Togar
    Main aja bro ke Tangerang, hahaha…ngomong2 motor bro apa nih??

    @Abang
    Untuk poin 4 coba saya tanyakan ke kenalan saya yang lebih ngerti…

  10. diar
    September 7, 2009 pukul 10:47 am

    tolong ceritakan bagaimana ki joko Ireng di jalan raya, mulai dari handling, akselarasi, pengereman dan faktor ban (kl yg ini sih sudah pada tahu ya..). oiya satu lagi berapa konsumsi bahan bakarnya serta oli yg mas pake….waiting mode on hehe nggelar tiker ah ngenteni review-ne mas paul

  11. adiet
    September 7, 2009 pukul 10:58 am

    MRF bukannya sama kayak pulsar gen1??
    katanya banyak complain trus diganti mrek apa ane tak tau,,,
    hoho emang mas bro,,kta temen2 ane juga mesina lebih mulus tampilannya daripada si B*j*j,,,hohoho,,
    CMIIW

  12. ksatria_kambing
    September 8, 2009 pukul 3:05 pm

    di apache double disc ini getaran masih kerasa di rpm tinggi gak mas fanderlart??

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: