Beranda > Informasi, Marketing, Motor, Motor Baru > TVS-Hayoo…Hati-Hati Kalau Berjualan

TVS-Hayoo…Hati-Hati Kalau Berjualan

motornya persis ini, tapi yang jual nggak brewok

motornya persis ini, tapi yang jual nggak brewok

Karena Jupiter MX kesayangan sudah diwariskan, maka saya harus mencari penggantinya. Setelah berpikir lamat-lamat saya memilih TVS Apache, mengapa? Tunggu artikel selanjutnya, tapi kali ini dalam meminang tunggangan saya menemukan hal yang sedikit menyebalkan, ada apa???

Kalau anda perhatikan di PRJ yang lalu, tepatnya di stand TVS ada satu produk baru selain TVS Rock. Ya, TVS memajang satu varian baru dari Apache, kali ini versi Double-Disc-Brake. Kata sales yang menjaga, ini produk baru dari TVS. Kalau saya lihat memang saya belum pernah melihat versi ini di jalanan, bolehlah saya pegang kata-kata si sales.

Perihal harga, untuk PRJ dikenai Rp 18-jutaan, oke saya ambil, ambil cash atau kredit…hehehe…itu urusan dapur saya. Dan oke saya percaya mereka bisa mengerjakannya dengan cepat, motor bisa saya perawani secepatnya (ah keburu nafsu).

Tanggal 13-16 Juli saya ada di Jogja, jadi saya pikir kedatangan motor tidak bisa saya lihat langsung. Tapi setelah beberapa kali menelepon rumah katanya motor belum datang. Ada apa ini?

Sampai tadi pagi motor belum juga nongol, berita dari pihak penjual juga tidak ada?

Apa lacur setelah dimintai konfirmasi, ternyata TVS Apache versi Double Disc Brake harus inden karena belum dilaunching dan bahkan lagi menurut pihak TVS motor tersebut belum keluar izin perdagangannya. Well, saya melihat ada yang tidak beres di sini karena saya tidak diberi tahu bahwa motor tersebut belum diluncurkan bahwa soal inden juga tidak diberitahu. (Oke, mungkin saya juga salah karena tidak bertanya sedetil itu-tapi perihal inden bukankah selayaknya diberitahukan ke konsumen sebelum meminang?).

Sayangnya konfirmasi dari mereka masih sulit didapat, saya cuma bisa menunggu dengan sabar (emangnya marah-marah bisa apa?). Lagipula dengan sabar menanti saya bisa menjadi salah satu orang-orang pertama yang menikmati Apace Double Disc Brake…dengan pengorbanan…

  1. rony
    Juli 22, 2009 pukul 10:35 pm

    nyang pake air scoop ya bro? yang warna orange kan? g tanya SPG nya , harga berapa? trus dia jawab 18 jt an
    g tanya lagi ini udah termasuk air scoop en double disc brake, trus si SPG bilang udah pak
    g bilang aja koq di situs nya TVS malah gak dapet semuanya, eh SPGnya malah bingung…. wah gimana nie training SPG aja salah…
    jadi tuh motor inden bro?

    • Juli 22, 2009 pukul 10:44 pm

      yap inden, masalahnya itu inden sampai kapan? Coba konfirmasi susah banget hubunginya, mungkin bukan cuma saya yang kena…

      • Juli 23, 2009 pukul 3:19 pm

        Bro Fanderlat, untuk konfirmasi coba sampeyan hubungi Nurlida Fatmikasari (Mieke), Corporate Communications PT TVS Motor Company Indonesia.
        Telp : 081807890309
        Off : 021-300 20570
        Semoga membantu.
        Salam,

        • Juli 26, 2009 pukul 9:07 am

          oh makasih bro😀

  2. kuro22id
    Juli 23, 2009 pukul 2:16 am

    Jangan2 yg di prj cuma sample hasil dari modifikasi motor ber double disc?

    • Juli 23, 2009 pukul 6:26 am

      sudah ada di pricelist kok, versi teromol dan disc brake, dan salesnya menawari versi ini juga jadi ga mungkin kalau ga dijual…

  3. Kecret
    Juli 23, 2009 pukul 9:20 am

    ini khan versi Apache – Refresh, bedanya ama yg biasa cuman di cakram belakang ama tank-shroud ajah….., but mas udah baca kelebihan-kekurangan apache ga ??? di blog-nya awiguna khan serinbg dibahas tuch???? napa ga nungguin FZ ajah? khan yamaha mania …. hehehehehe…. atoooooo napa ga pulsar serias ajah ????

    • Juli 23, 2009 pukul 1:16 pm

      tunggu deh ulasan saya… ditunggu ya…😀

  4. MoXo
    Juli 23, 2009 pukul 10:13 am

    Emank untuk pelayanan salesnya TVS agak kurang bro! Entah kurang training ato gimana..
    Tapi setelah motor dianter ntar lupa ma semua kejadian, bakal jatuh cinta ma Apache!(tapi bukan jatuh cinta ma ATPMnya! Hehe)
    bannya masih sama yang lama ga bro? Kalo sama ati2 kalo jalan basah, licin, apalagi situ belakang disc brake juga, kalo ngerem ndadak gampang ngunci tapi ga berenti2 a.k.a ngepot. Mending langsung ganti ban..

  5. xxl123
    Juli 27, 2009 pukul 5:52 am

    rtr yg 180 kapan keluar di indo?kayaknya speknya mantepan yg 180nya
    ditunggu ulasan nya Bro….

    • Juli 27, 2009 pukul 6:08 am

      Ada dua pilihan sih yang 160Fi (injeksi) sama yang 180…

      tapi saya ga tau mereka ada rencana luncurkan itu atau ga, belum ada berita. Tapi kemungkinan mereka luncurkan yang 180, mereka cenderung main aman deh…

  6. rony
    Juli 28, 2009 pukul 9:14 pm

    gmana bro udah dateng apache nya? ngambil yang ada rear disc brake + air scoop?kena berapa?

    • Laksito
      Agustus 14, 2009 pukul 5:58 am

      Puji syukur Tuhan, Bung Rony, Si Kuda Hitam Indihe saya tiba kearen tgl 11 Agust sore. Namun saya harus gontokgontokan dahulu dg pihak manajmn dealernya karena ia kurang update dlm mdata proses pebayaran yg suda saya setorkan ( pdhal bukti setoran langsung saya faks segera stlah saya mngirim dananya ). Yg lebih mprihatinkan, sdm pengantar barang saya harus kesasarsasar dulu ketika mengantarkannya. Tampaknya manajmn dealer tidak mberikannya keterangan yg cukup ttang d mana lokasi saya & bgimana mcapainya. Pdhal pd malam sbelumnya, saya telah menginformasikan alamat lengkap saya disertai bgaimana mnjangkau t4 saya dari jl tol yg besar ( JaGorAwi ) walaupun hanya melalui sms (3 halmn & 4 halmn dg gaya bahasa & penulisan seperti ini ( tulisan saya ini dapat Bung Rony pahami & tangkap maknanya, kan?! ) ) …. fyuhh ….

    • Laksito
      Agustus 14, 2009 pukul 6:03 am

      Ya, Bung Rony, saya ngambil yg edisi refresh itu. Rp 18,5 jt, Bung Rony. di+ Senam emosi. =)

  7. Juli 29, 2009 pukul 2:09 pm

    Salam kenal, untuk semuanya……..
    Nih aq kemarin jalan2 kepameran PRJ kemayoran jakarta, terus beli tuh motor apache rtr 160 warna merah. sekarang motor udah ada dirumah, tiba2 aq butuh duit buat wisudah ade yang dikampung. Jadi terpaksa motor harus aq jual lagi. tolong deh jikalau ada yang ingin beli motor apache rtr 160, silahkan menghubungi saya anbika di :
    no 081315746661. jl. bougenville z 16, koja, jakarta utara.
    Motor dalam kondisi baru bulan juli 2009 warna merah maroon. mulus tanpa cacat……..
    jula seharga Rp16.000.000 (enam belas juta) dari harga baru Rp 17.500.000
    lumayan harga 16 juta irit 1,5 jt. Tolong diinfo kan ke teman-teman lainnya…………..!!!!!!!!!!!
    Harga masih bisa nego.

    • Bry
      Juli 31, 2009 pukul 2:17 pm

      Ini yang versi singgle disc brake ya bro? Bukan yg dual? Wah sayang uda beli Pulsar, kalo belon boleh deh.. :p

  8. Bry
    Juli 31, 2009 pukul 2:14 pm

    Kmaren waktu di PRJ gw beli pulsar yg 180, sebenernya pengen yg 200, tp budget kudu diirit. Sebenernya waktu di stand TVS gw cukup tertarik tuh sama yang dual disc. Uda ok bgt modelnya, uda stang jepit pula, paling mantep dah dikelasnya untuk tampilan. Tapi karena belum percaya bagaimana layanan after salesnya seperti layanan bengkel dan sparepart, jujur gw blm pernah liat bengkel TVS. Lokasi gw pasar minggu jaksel. Selain itu yg ingin mendanakan beli motor (bokap nyokap) kyknya gak percaya sama TVS. Yah namanya juga masih baru, tapi gw tau mesin buatan India tuh pasti oks bgt dah.
    Ya akhirnya beli Pulsar yg 180 dah, padahal pengen yang 200 tapi bokap nolak katanya 21jt kmahalan. Ya udah nurut aja daripada gak jadi dibeliin :p
    Wah pas liat2 lagi ngier juga ya ngliat body nya TVS. Gw akuin lebih mantap daripada Pulsar 180. Tapi ya itu pertimbangan gw gak beli TVS takut ntar2nya terlantar gak diperhatiin layanan after salesnya. Ya udah jadi Bajaj aja dah yang udah pasti pelayanan after salesnya, spare partnya juga gampang & murah. Yah diliat aja deh ke depannya TVS gmn.
    Gw baru tau yg dobel disc ternyata Inden, untung gak beli.. kalo beli ya nasibnya sama dah kyk bro fanderlart yang terus menunggu😀 Pulsar gw beli kmaren besoknya langsung dikirim, tapi kesel juga ya nunggu STNK nya 3 minggu baru slese😦

  9. Juli 31, 2009 pukul 4:26 pm

    @all
    Kabar terbaru adalah: Apache pinangan sudah bisa datang paling lambat Kamis besok, ditunggu-ditunggu….

  10. Agustus 13, 2009 pukul 9:48 pm

    tvs tamabah mantaf aja ni bos..!!!

  11. Bry
    Agustus 13, 2009 pukul 11:50 pm

    Gmn bro enak gak TVS nya dibawa jalan? Wah kapan2 pinjem nyobain dong.. hehe.. :p

  12. Laksito
    Agustus 14, 2009 pukul 6:33 am

    Tentu belum bisa saya simpulkan enak atau ngga’ ni Kuda Indihe, Bung Bry. Lha, w0ng belum genap 2 hari d garasi saya. Lalu STNK belu ada. + Apache ini butuh masa tempuh inreyen 1000 km perdana. Nah, mnurut buku petunjuk, selama masa tempuh inreyen, kndaraan jangan dibawa > 50 km / jam demi mdukung dlm ” mmastikan umur yg lebih lama & performa lancar sepeda motor Anda. Kehandalan & performa Apache RTR 160 tgantung pd perawatan & pengendalian khusus yg dilakukan slm periode awal. Sangat penting agar Anda mhindari pengoperasian mesin dg cara yg bisa mmaksa komponen2 mesin berada pd tekanan yg blebihan.” Bgitu, Bung Bry ….

    • Bry
      Agustus 14, 2009 pukul 2:32 pm

      Yah sama sih pulsar ane juga gitu Bung Laksito, malah pulsar rekomendasinya ampe 2000km. Tapi memang kilometer diatas 1000km boleh menempuh kecepatan sampai 75kmh. Ya tapi tangan kadang gatel sesekali ane geber juga.. tapi terakhir paling cepet cuma bisa sampai 95kmh, maklum Jakarta padat. Selain itu memang ane masih takut kalo bener2 ampe top speednya. Selama bawa sih kesimpulannya pulsar yg 180 lebih enak dibawa di putaran atas (>5000rpm) daripada putaran bawah.

  13. usman muis
    Maret 25, 2012 pukul 8:59 pm

    onderdilnya mahal dan sering nginden sampai berminggu2 seperti dinamo stater, piston, gier set dll. Emank untuk pelayanan salesnya TVS agak kurang bro! Entah kurang training ato gimana..yak ….buat para marketing tvs perhatikan keluhan konsumen khususnya diriau dan sekitarnya……tksssssssssssssss

  14. Maret 25, 2012 pukul 9:08 pm

    katanya tvs punya pabrik diindonesia kok onderdil aja pake nginden keindia segala, kayak pesan onderdil pesawat terbang aja, repot banget , bagaimana cara kerja manajemen seles atau marketingya tvs ini, kesel banget jadinya…….padahal motor2 yang diproduksi tvs tidak kalah dengan bred madein jepang , kasian nie motor kwalitet bagus tapi manejemennya …ah?

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: