Beranda > Motor > Buat TVS-Saya Sih Mending Yang ini-(TVS Flame)

Buat TVS-Saya Sih Mending Yang ini-(TVS Flame)

Nyambung dari artikel yang terdahu, tidak baik kalau tidak memberi alterntif buat TVS. Nah ini dia alternatif buat TVS kalau memang mau main di 125cc. Ambil motor sportnya dong…

Yap TVS Flame, dengan kapasitas 124.8cc dan perbandingan kompresi 10:1 bisa menyemburkan tenaga sampai 10,5HP pada 8250 rpm dan torsinya sampai 10Nm pada 6250 rpm. Sudah lumayan dan cukup bertaji untuk membidik pasar. Cuma percepatannya cuma 4-speed, yah itung-itung pengehematan bolehlah.

Dan sepertinya motor India memang tidak bisa lepas dari imej penu fitur, contohnya ya si lidah api ini. Mesinnya memiliki 3 katup CC-VTi (Controlled Combustion Variable Timing Intelligent) yang memungkinkan mengkail tenaga tanpa kehilangan keiritan bahan bakar.

Hanya saja seperti yang sudah sering saya katakan, motor India justru tidak lazim menempelkan fitur yang populer di sini. Hadir tanpa monosok dan cakram belakang. Tapi ada sedikit hiburan dari silencer yang berbentuk segitiga, lumayan sedap dipandang dan unik. Soal panel informasi, seperti umumnya motor India di sini menggunakan panel digital dipadukan dengan speedometer analog.

Cuma itu tadi TVS sepertinya lebih memilih untuk bermain bebek daripada bermain motor sport. Seharusnya TVS bisa mengikuti strategi Bajaj dengan terus menelurkan produk motor sport, pasar bebek di Indonesia sudah jenuh untuk pemain baru, terlalu dikuasai pemain lama. Dan TVS lagi-lagi saya katakan nekat.

Padahal TVS Flame bisa dijadikan senjata andalan untuk menghambat Thunder 125 yang sudah menjemukan. Dengan model yang segar plus tambahan fitur yang menarik bisa jadi lawan mengerikan buat Thunder.Tergantung bagaimana posisi harganya, bila bagus jaminlah bisa sukses. Cuma ya itu tadi sih…

Iklan
Kategori:Motor
  1. lekdjie
    Januari 26, 2009 pukul 8:48 pm

    Usul bos,mendingan lampu depan diganti bulet aja deh…lebih membumi..dan sedap dipandang

  2. epouto yoka
    Januari 26, 2009 pukul 8:53 pm

    Bung, akan lebih mantap kalo yang satu ini ditambah firing and stang jepit dan janga lupa monosok. Gimana?????

  3. Januari 27, 2009 pukul 9:40 am

    Iya nih… kapan masuknya sih ke Indonesia…?? Keduluan deh ama Bajaj XCD… kalo ini masuk pasti XCD lewaaat…!

  4. jengjengjeng
    Januari 27, 2009 pukul 9:44 pm

    nha kan xcd di india udah ganti jadi xcd sprint 4 valve gitu loch.
    kapan 2 2nya masyuk indo???

  5. Januari 28, 2009 pukul 7:34 am

    Ayoooo TVS walau jaman lg krisis ginih, coba masukin aja, kalo main di bebek banyak banget sainganya Brur….tuh liat Bajaj, saat ini baru konsen di motor laki, tapi lumayan cukup dapet respon dari masy.
    Market di Ind khan unik, siapa tau kalo dg harga terjangkau dan motor-nya OK jd laku, sayang baget, padahal Ikon Iman Fals-nya udah OK tuch, siapa tau temen2 OI jd fans-nya juga…….kalo ada di Ind. aku ikut test ride-nya ya Management TVS….hehehehe

  6. Januari 28, 2009 pukul 7:36 am

    Sorry Bro….saking semangat-nya jd salah deh…maksudnya “Iwan Fals”…
    Maaf Bang Iwan….peace 🙂

  7. bima
    Januari 28, 2009 pukul 8:37 pm

    makin banyak ilihan tersedia di pasar makin baik buat konsumen untuk mendapatkan yang terbaik

  8. Januari 29, 2009 pukul 9:23 pm

    huumm kereennnyaa.. flamenya kapan nih kluarnya??? trus temen juga nungguin raptornya TVS kapan nih……jgn lama2 yachh..;p

  9. Januari 31, 2009 pukul 2:56 pm

    Tvs kan mo ngeluarin bebek 125 cc pertengahan 2009. Ktny fitur mirip neo. Sumber Otomotif

  10. Jack_Moon
    Februari 8, 2009 pukul 12:49 pm

    Weleh2 mas TVS Flame iki desaine apik temen!!!!! Regane pira iki mas?????

  11. ata
    Februari 23, 2009 pukul 3:28 pm

    wah… udah ada kisaran harganya lom ya?
    penampilannya menarik and kayaknya okeh juga…
    kapan keluar di Indonesia ya?
    soalnya lumayan juga sekalian buat materi tugas kuliah bikin promosi otomotif

  12. Oktober 13, 2009 pukul 9:24 pm

    mantep jg tuu…….tp sayang i ud pnya yang kakaknya TVS RTR APACE 160cc….tp low sewaktu2 nyobain rasanya mantap jg………he……….

  13. zan
    November 22, 2009 pukul 3:57 pm

    qw pake apace hampir 6 bulan tp odo dah lebih 10 ribu. maklum sering luar kota. kesan sangat irit. Pekalongan – Jogja hanya Rp 15 rb (itupun masih ada sisa) padahal dipake ngebut (perjln cm 3 jam persis). top speed nyampe 135 kmj pada jalur lurus dan sepi (beraninya ngebut klo sepi dan lurus), mesin msh orsi blm pernah qw rubah (qw gak phm mesin). kelemahan, gantungan plat nomor mesti dirubah, agar tidak ada getaran pada lampu dan spido (qw buatin dudukan nempel di shock depan; niru megapro); ban harus ganti yang sesuaia ma kondisi aspal kita (ganti irc)

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: